Ditemukan, Vaksin AIDS pada Tubuh ODHA

PENELITI Amerika selangkah lebih dekat untuk mengembangkan vaksin melawan virus AIDS yang mematikan. Mereka menemukan antibodi yang mampu membunuh 91 persen virus HIV.

Ilmuwan menemukan tiga antibodi kuat dalam sel tubuh seorang pria gay keturunan Afrika-Amerika berusia 60 tahun yang dijuluki Donor 45. Bahkan satu di antaranya adalah antibodi yang menetralisir lebih dari 91 persen virus HIV. Tubuh pria tersebut membuat antibodi secara alami. Demikian okezone lansir dari NY Daily News, Senin (12/7/2010).

Dalam kasus Donor 45yang antibodinya tidak menyelamatkan dirinya dari tertular HIVpeneliti menyaring sekira 25 juta sel untuk menemukan puluhan sel yang nantinya bisa menghasilkan antibodi yang kuat. Pria tersebut kemungkinan besar sudah tertular virus HIV sebelum tubuhnya mulai memroduksi antibodi. Hingga kini, ia masih hidup, dan telah mengidap HIV selama 20 tahun pada saat darahnya diambil.



Para peneliti berkeinginan membuat sebuah vaksin yang akan memungkinkan tubuh setiap orang untuk membuat antibodi serupa Donor 45. Penelitian ini diharapkan bisa membuka jalan untuk membuat vaksin yang tidak hanya efektif terhadap virus AIDS, tetapi juga virus penyakit lainnya, dan telah menjadi bagian penting dari penelitian AIDS.

Bicara soal vaksin tersebut, Gary Nabel, Direktur Vaccine Research Center di National Institute of Allergy and Infections Disease yang juga pimpinan penelitian mengatakan, "Akan butuh kerja keras. Kami akan berada di sini untuk sementara (sebelum vaksin menunjukkan manfaat yang jelas)."

Tahun lalu, efektivitas yang ditunjukkan vaksin HIV pertama terbukti mengecewakan. Menyusul penelitian vaksin berikutnya di Thailand yang menurut statistik mencapai kisaran sukses hingga 30 persen. Tapi, penemuan antibodi ini baru dapat menghasilkan treatment yang lebih menjanjikan.

"Antibodi melekat pada bagian virus yang tidak berubah, dan ini menjelaskan mengapa virus dapat menetralkan berbagai jenis HIV yang mematikan," kata Dr John Mascola, salah seorang peneliti.

Menyusun penemuan antibodi menjadi vaksin HIV yang efektif akan menjadi penelitian yang sulit, karena peneliti harus memulainya dari bagian penting virus di mana antibodi melekat padanya. Kemudian, merancang vaksin menggunakan bagian virus tersebut untuk mendorong tubuh membuat antibodi seperti yang ditemukan pada Donor 45.

Penemuandipaparkan dalam edisi online Journal Scienceini ditemukan hanya beberapa hari sebelum Konferensi AIDS Internasional di Vienna yang rencananya akan dilangsungkan 18-23 Juli 2010. Penelitian ini diharapkan menjadi fokus pertemuan mengingat jumlah orang dengan HIV/AIDS (ODHA) kian bertambah.


(ftr)
Sumber: www.lifestyle.okezone.com

0 komentar:

Poskan Komentar